Udin dan Celana Dalam Ajaibnya part I

02/07/10 - Posted by Gilang Fathur at 18.50

Halo kawan, ini pertama kalinya gue nulis jam setengah 3 subuh. Seperti biasa, gue nulis sambil denger coldplay, adem bener deh. Cobain kalo perlu!

Ini cerita fiksi gue, cerita iseng-isengan gitu. Cerita buat si prinka yang nagih mulu soal karya tulis gue. HeheIni nyeritain tentang bocah jelek, item, pendek, ingusan (kok jadi mirip kaya gue?) bernama Udin. Suatu hari dia menemukan celana dalem merah, yang katanya itu punya superman. Ada kisah cintanya juga loh? Pantengin aja oke….

UDIN dan Lucky Underwear:

Hei, nama gue udin. Ini cerita gue, cerita yang ditulis bocah tolol bernama Gilang Fathur. Mari baca…

Pagi itu gue bangun jam 5 subuh. Gue coba liat ke jendela. Indah banget pemandangannya. Tanpa pikir panjang, gue pun mandi pagi and then sekolah.

Gue emang suka diremehin di sekolah, tiap gue masuk kelas, mereka mencemooh gue. Ada yang manggil gue si tapir, si blacky, siluman ular lah, dan yang paling parah adalah gue dipanggil upilnya andhika kangen.

Gue juga normal, gue naksir sama cewe. Dan cewe itu bernama prinka, temen sekelas gue. Prinka juga kembang desa. Tunggu.. buah desa deng! Hehe. Prinka juga baik, eksis di sekolah, rajin mengaji, dan rajin membayar pajak. Sungguh cewe idaman.

Waktu itu, prinka lagi duduk. Keliatannya dia lagi aduk-aduk tasnya, kalo lagi ngaduk tasnya. Dia gak beda jauh kaya lagi ngaduk adonan kue. Gak kaya gue, gue kalo lagi ngaduk-ngaduk tas, malah kaya lagi ngaduk semen.

Tanpa pikir panjang, gue samperin tuh.

“prin, lagi apa?” Tanya gue. “kok sibuk banget?”

“ini din, buku matematika gue ketinggalan. Lo punya yang lain gak?”

“nih, liat aja tak gue” sambil menyodorkan tas.

“din, lo mau sekolah ato main? Kok di tas lo banyak jangkrik?” jawab prinka dengan raut muka yang kaget

“i-iya soalnya..”

BLETAKSSSS! Si curut melempar balok kepada udin. Curut adalah singkatan dari cucu ruhtanto. Kenapa? Soalnya dia preman smp.

“awwww” teriak udin. “lo apa-apaan sih cur?”

Prinka hanya diam dan menganga.

“oh.. jadi sekarang lo ngelawan din, lo mau gue bikin kaya si bono?”

Udin ngeliat ke si bono, dan bener aja. Si bono bonyok, mukanya udah kaya mas limbad pas dilindes setum. “ampun cur, ampun. Apa salah gue cur?”

“lo, berani deketin cewek gue?” sambil nunjuk si prinka

“apa? Cewe lo? Sejak kapan gue jadi cewe lo, hah?” bentak prinka, lalu prinka nyamperin udin yang kesakitan. “din, gapapa kan?”

“gapapa prin, Cuma tulang patah, geger otak!”

“ah lebay lu din!” sambil menepuk pundaknya

Hari-hari udin terlihat seperti sinetron. Sinetron yang tiap kali ceritanya hanyalah umum. Kalo gak diterima cewe, dia pasti naik ke atas gedung dan contohnya: “maya, aku akan loncat dari gedung ini, kalo kamu gak nerima cinta aku!” teriak seorang diatas gedung.

“silahkan aja, gue gak peduli.” Teriak maya dari bawah

Ahhhhhhhhhhhhh! Gubraks

Sambil celingak-celinguk cowo itu bilang “kok ue gak mati?”

“ya iyalah lo gak mati, lo aja loncatnya dari rumah iglo teletubbies!” kata si cewe dengan datar

Begitu juga hidup udin, sebelum kejadian itu terjadi. Kejadian yang membuatnya terlihat berbeda, yang kan membuat dirinya lebih pede, lebih keren, dan lebih ganteng dari tukang ojek.

Suatu hari pas kemping, udin kebelet pengen boker. Sedangkan mck disana Cuma ada 1 kamar. Udin menggebrak-gebrak pintu itu “bang, cepet bang, gue pengen boker nih” tak ada jawaban dari dalam sana. Hanya terdengar suara kentut yang mahadahsyat lah yang udin denger *preeet..pruuut..preuuut..peperepepepereeeet* “wah, ini pasti guru musik. Nadanya dari a minor soalnya”

Lalu, keluarlah sesosok pria tampan dari kamar wc itu dan tersenyum pada udin. Tak perlu banyak lama lagi, udin masuk wc itu dan tak sengaja ketika udin mengaitkan celananya. Underwear-nya jatoh dan kena lumpur. Udin kebingungan setengah mati, karena udin phobia tidak memakai underwear. Karena sewaktu kecil, udin hampir dimangsa tikus gara-gara tidak memakai underwear. Binatang itu mengira titit udin adalah anak dari si induk tikus yang hilang. Udin sempet nengok-nengok keadaan dalem wc. Dan, bingo! Udin dapet underwear merah entah milik siapa di tembok penyekat wc yang udin tempatin dan wc sebelahnya.

Setelah beres membuang sebagian dosanya. Udin segera mengambil underwear itu da memakainya.

Tiba-tiba, udin kejang-kejang, mulutnya berbusa, matanya juling. Udin kaya tobey Maguire pas digigit laba-laba. Tapi lebih parah, dan udin pun pingsan.

5 jam kemudian.

“hah???” udin bangun “ada dimana ini?”

“din, kamu ada di posko pmr” saut seorang perempuan yang terlihat samar-samar oleh udin.

“aduh.. pusing nih” udin mengibaskan kepalanya dan sejenak pusing itu hilang. “hebat, gue gak pusing lagi.” Udin pun lari meninggalkan posko

Entah apa yang terjadi pada udin saat itu. Dia gembira, sedangkan teman-temannya tertawa. Tapi, tetep saja udin malah ketawa-ketawa.

“ada apa nih ketawain gue?” Tanya udin pada temannya yang lagi pada ngumpul.

“din, lo nyadar gak sih? Liat noh, lu Cuma pake celana dalem doang!! haha”

Udin lari ke tendanya.

“heh, lu penulis brengsek! Lu kok gak kasih tau gue, kalo gue belum pake celana?”

“map din, sekali-kali kan gue pengen liat lu telanjang.”

“ahhh, dasar lu penulis gak berguna.” Sambil make celana

“maapin gue dong din, gue janji bakal nulis yang positif tentang lu.”

“bener ya?”

“iya din, janji!”

“yaudah pergi sana.”

Setelah ngambek-ngambekin gue, si udin pergi keluar tenda dan berniat nyari view yang indah dan saat itulah kejadian itu pun terjadi.

Terlihat seorang perempuan sedang duduk gemulai di kursi dari kayu. Ia sedang menatap indahnya danau, matanya melirik kanan kiri. Bibirnya yang indah dengan pelan menyanyikan lagu-lagu syahdu. Kakinya tak mau diam, kecantikannya dibaluti oleh jilbab yang membuatnya terlihat anggun.

Sementara itu, gue(udin) hanya melihat dari radius 5 meter. Seolah-olah bisikan terdengar untuk menghampiri perempuan yang sedang duduk manis di seberang sana. Gue gak mau kesempatan ini sia-sia. Gue gak mau cewe itu nganggep gue, cowo yang biasa aja.

“ehem, cewe, lagi apa?”

Cewe itu pun berbalik, dan udin menatap cewe itu.

Hening.

“bencooooooooong!!!” sambil lari terbirit-birit

Saat udin berlari-lari. Ia liat prinka sedang ketakutan, dia dikerubuni banyak pria. Tak perlu banyak ngomong, udin pun berlari menghampirinya. Entah kenapa, saat itu udin berlari sangat cepat. Ibarat cheetah udah minum irex.

“hey kalian, mau apakan dia?” Tanya udin dengan garang.

“hahahaha, tolol lu din, toloool” ledek laki-laki berwajah mirip gilang fathur, eh maaf narji cagur.

“emang kenapa?” Tanya udin

“lu gak pake celana!! Haha”

“astaga!!” saking cepatnya udin lari, sampai-sampai celananya melorot dijalan. Tapi, dengan kekuatan super yang dimilikinya dan belum ia sadari. Lalu, celana dalam itu mengeluarkan sayap kecil di kedua sisinya. Juga celana dalam itu memanjang dengan sendirinya. Udin keanehan dengan kejadian itu, dan dia terbang!

“waaaaw, kenapa jadi begini? Tenang prinka aku datang!”

Dengan lincah, kaki-kaki udin dilayangkan kepada geng itu. Tetapi, ada seorang manusia gendut dan meraih kaki udin. Udin berusaha melepaskan diri, tapi susah. Tanpa banyak lama, udin, langsung meludahi si gendut itu. Ajaibnya, kepala si gendut langsung pitak, ternyata ludah udin mengandung asam sulfat. Hebat

Hanya butuh waktu 25 menit udin mengalahkan geng yang beranggotakan 5 orang cowo itu.

“makasih udin.” Kata prinka

“sama-sama prin, ah itu belum seberapa.”

Bagaimana?