MOSB 1

28/07/10 - Posted by Gilang Fathur at 20.38
Gilang with his crazy thinks

Baru kemaren-kemaren gue beres MOSB ato MOPD ato OSPEK ato terserah deh mau ngomong apa. Gue sekolah di SMAN 1 MARGAHAYU, sekolah yang jaraknya Cuma 15 meter dari smp gue. Ajib bukan?

Hari pertama mos, gue disuruh belanja ini itu, yang nama makanannya aneh-aneh. Dari mulai makanan tradisional fir’aun, sampe air minum dewa yunani.

Kalo gue jadi panitianya, gue bakal ngasih yang lebih susah, kaya Makanan si meong (whiskas) nah, pas makan siang, gue suruh mereka makan whiskas. Terus, pas mereka haus, gue suruh mereka bawa Minuman Afrika Selatan (kopi kapal api, tanpa gula). Bayangin aja, makan whiskas, terus haus then mereka minum kopi pait !

Pagi-pagi banget jam 4 gue udah bangun, masak air, solat, dan dengan gobloknya gue solat sebelum adzan. Barang-barang udah siap, topi pesulap yang ancur udah siap, name tag yang gue tulis sifatnya BAIK DAN JINAK udah siap. Tinggal berangkat

Gue tau hari senin itu bakal macet, yaudah gue minta anter si bayu buat anterin gue. Gue bangunin si bayu, dengan mata merah dan belekan dia langsung pergi ke kamar mandi. Dia malah tenang-tenang aja, padahal gue masuk 15 menit lagi. Karna dia bilang “tenang, 5 menit juga nyampe.” Gue nurut.

Masuk ke sekolah baru, gue inget, nametag gue belum dikasih tali, pita gue belum dipasang !!!

Untung gue liat sesosok gendut, sipit, dan culun bernama vega febryandoko. dia sama bego, disuruh pake topi pesulap warna biru muda, dia biru tua. Gue cepet nyamperin dia “veg, ada tali gak?” Tanya gue sambil grasa-grusu. “ada, nih.” Jawab dia sambil menyodorkan tali. Tanpa banyak omong, gue pasangin tuh tali. Dan next, gue minjem double tape ke si bagus. Okay all done.

Gue pun baris dan teh angel (enjel) ngomong “KALIAN TELAT 15 MENIT!!!!!” buseeeeet gue pikir gue aman-aman aja. Dan gue dan teman-teman seperjuangan yang terlambat pun di push-up. Gue disuruh masuk gerbang, dan kakak kelas yang lain liat nametag gue sambil ketawa. Baru juga 2 meter dari gerbang, gue udah dipanggil lagi. “de, sini kamu.” Dengan wajah kejam, dan *grek* rambut gue di gunting, padahal gue udah potong rambut.

Gue masuk kelas, pasang wajah cool dengan rambut hasil guntingan gak rapi. Untung ada si eky sama arry, setidaknya gue kenal mereka, jadi ada temen buat ngobrol.

“gil, di razia?” kata si ekky

“yoi, gaul kan?” gue jawab sekenanya.

15 menit kemudian, kita disuruh ke lapangan buat upacara pembukaan. Dengan topi pesulap yang ancur abis, gue pede abis.

Entah, jam 8 ato jam 10. gue disuruh ke aula, katanya bakal ada pengenalan gitu, gue bingung apa yang lagi dibicarain di aula, yaudah gue milih tidur diem-diem aja. Dan alhasil, gak ketauan. Yippie

Waktunya makan siang, gue emang udah laper banget. Gue orangnya emang agak susah adaptasi, jadi gue milih kelaperan daripada ke kantin. Apa? Bego? Biarin yang penting gue sekolah. Apa? Gak nyambung? Biarin yang penting nulis. Gue gak mau blog gue lambat, untung ada si go-blogger nadya yang ngingetin. Haha

O iya, sebelum masuk aula, gue dikasih bungkusan sama kakak kelas, katanya dari bokap gue. Gue pikir apaan, pas dibuka yaitu MAKANAN TRADISIONAL FIR’AUN (bacang) 6 biji. Padahal, gue udah bawa 4 dari rumah, alhasil ada 10 bacang di tas gue.

Gue pun makan dengan sewajarnya, teman sebangku gue yaitu si ramaditya. Yaitu anak pindahan dari Surakarta, ngomong jawanya masih kentel. “gel, bhacangnya minta 1 yha?” pinta dia dan gue kasih.

Si ramaditya gak makan, entah kenapa. Panitia dateng, makanan yang disuruh bawa diperiksa, gue keluarin bacang 3 biji dan bangku belakang gue gak punya bacang, sebagai juragan bacang mendadak, gue kasih mereka 2 bacang.

Gue sukses diperiksa makanan, lancar abis hari pertama, walopun di hukum push-up.

Mari ke hari ke-2.

»»  READMORE...
Bagaimana? 
0 comments Links to this post

MOSB 2

Posted by Gilang Fathur at 20.35
Gilang with his crazy thinks

Hari ke-1 beres, tingal hari ke-2.

Malemnya, gue belanja ke superindo sama si bayu. Barang-barang udah ada semuanya, tinggal jambu yang belum ada, gue minta aja ke si bariq.

Seperti biasa, pagi-pagi gue minta anter si bayu. Dia gak sekolah?? Belum, dia katanya belum masuk, katanya baru masuk hari rabu.

Gue lari ke gerbang, kirain gue bakal aman lagi. Ternyata agak aman, gue disuruh kumpul di lapangan. Dan ternyata di push-up lagi sama si kang egih, dia nanya, siapa yang rumahnya di marken? Untung gue di bihbul. Dan temen-temen yang rumahnya di marken pun di push-up di depan (cowo), kalo gak salah si andini di bending (cewe). Gue kira, yang rumahnya gak di marken, gak di push-up, eh di push-up 15x. Pedih

Tangan gue mulai sakit, gue coba nahan.

Gue duduk di kursi (ya iyalah, masa di paku). Gue masuk, pasang wajah cool padahal cape udah di push-up dan si jowo (ramaditya) juga telat.

“kamu, tadi di push-up ndak?” kata si jowo dengan logat jawa yang kental dan meledak-meledak

“push-up ram.” Kata gue sambil nyoba ngatur napas.

Gue mulai bisa becanda sama si jowo, tapi di hari ke-2 gue duduk sama si ekky. si jowo suka gambar-gambar gitu. lumayan bagus sih gambarnya, kalo dibandingin sama gambar gue.. ya menang si jowo

Gue liatin dia terus (bukan si jowo). Tapi ini cewe guys, gue naksir cewe. *tulis di blog jangan ya?* ah.. gue nunggu respon dari kalian aja, mau ditulis ato nggak. Haha

Pagi-pagi dingin abis. O iya, gue juga nemu cowo yang lemah lembut, anggun, dan rajin memakai minyak rambut kayanya. Namanya bakti bestin, entah siapa orang yang pertama manggil dia besting bieber. Yang penting gue sekarang manggil dia dengan sebutan itu.

Edan, jam 1an tangan gue makin sakit, nambah ke kaki gue sekarang. Ditambah maag gue kambuh gara-gara makan nasi padang. Mantap bray

Hari ke-2, ada materi esq yang diajar langsung oleh bokap gue sendiri (bokap gue bukan arry ginanjar). Dia setel film tentang khitan gitu, gue geli ngeliatnya. Sambil nonton tuh film dia nyeletuk “si gilang udah di sunat belum?” dan anak-anak serentak liat ke arah gue. Alamaaaaaak

Adzan, dan gue pun solat. Abis solat, makan siang, apel siang, dan pulang.

Sampe dirumah, gue sakit tangan+kaki, malemnya gue ke dokter dan besoknya gue gak ke sekolah.

Kesimpulan: Hari ke 3 mosb gue gak sekolah

»»  READMORE...
Bagaimana? 
0 comments Links to this post

This Not END !

02/07/10 - Posted by Gilang Fathur at 18.51

Dimana ada pertemuan, pasti ada perpisahan. Dimana ada sekolah, pasti ada ilmu.

Ini postingan gue buat anak-anak Smpn 1 Margahayu angkatan gue….

Smpn 1 margahayu adalah sekolah paling keren yang gue temuin. Sekolah yang kepala sekolahnya pak tono, yang muridnya pada fun, and pada gak waras kaya gue.

3 tahun gue belajar disana, Cuma buat dapetin secarik kertas yang dinamakan IJAZAH dan sebelumnya juga sih kita harus lulus dulu. Hehe

Inget gak waktu kalian disuruh beli balon merah, kuning, hijau?! Waktu emang cepet banget, baru aja kemaren mopd, baru aja kemaren gue dapet temen baru, sahabat baru.

Gue masih inget pas hari pertama, gue masuk sekolah itu. Kesannya megah, indah, bersih. Dan kejadian konyol gue mulai terjadi, yaitu gue baris di barisan cewe. Untung aja waktu itu seorang perempuan berambut ikal ngingetin gue, kalo gak salah si dinda “kamu laki-laki kan?” Tanya dia. Gue jawab dengan mengangguk. “barisnya di sebelah kiri” kata dia dengan tenang.

Kampreeeet, gue salah baris !

Gue masih inget kalo gue belum punya temen waktu itu, untung aja nyokap dengan sigap ngenalin gue ke si ana rusmana syakir. Seorang laki-laki yang lemah gemulai dan anggun.

Gue masih inget waktu kenalan sama si adam. Gini nih:

Waktu itu gue kobelet pipis banget dan mampusnya gue belum tau toiletnya dimana. 5 menit kemudian, si ana manggil si adam yang lagi pegang-pegang buku mopd.

“wc dimana?” Tanya gue

“yuk, ikutin !”

Si adam liat denah sekolah di buku itu layaknya akan memecahkan suatu misteri. Dan ketemu, gue pun masuk wc. Legaaaaaaaaaa, gue pun salaman sama si adam buat kenalan. (gue belum cuci tangan) hehe

Dan masa-masa kelas 7 pun terasa biasa saja buat gue.

Naik ke kelas 8, itu masa-masa paling indah menurut gue. Dari mulai gue suka sama cewe, dan menjadi icon kelas gara-gara nyanyi lagu doraemon dengan bahasa sunda!

Masa-masa kelas 8 adalah masa yang dimana gue itu kenal dengan yang namanya facebook, gak kaya masa-masa kelas 7 yang kerjaannya main fs sambil mirc. Hehe

Di facebook, gue kenal temen se-smp yang lain. Contohnya si ara. Gue sebelumnya gak tau si ara, dan setelah gue selidikin. Ternyata itu cewe yang sering anak-anak gosipin sama si aldy, temen deket gue. Setelah kenal, gue gak mau ngejek dia sama si aldy lagi. Hehe

Kok jadi ngomongin facebook ya? Sarap ah.

Mau naik ke kelas 9, gue mulai punya banyaaaaaaaaaaaak temen. Dari mulai yang gak bisa diem, sampai gak bisa ngomong (andreas).

Okay, singkat cerita.

Gue masih inget kalo tiap pagi suka dipanggil geleeeeng sama si ara dkk.

Gue masih inget kalo dulu, gue suka jajan di kantin si ibi tapi sekarang udah gak ada.

Gue masih inget kalo gue naksir tuh cewe nyampe sekarang.

Gue masih inget gue sering di razia rambut, dan paling parah sama kang feby, sampe-sampe si willy bilang kalo itu model terbaik.

Gue masih inget pas di razia hape untuk pertama kalinya.

Gue masih inget disuruh nyabutin rumput sama pak ade.

Gue masih inget sama geng gue yang bernama WE ARE IDIOTS !

Gue masih inget pas gue dijailin pake tipe-x sama si aldy.

Gue masih inget kalo tiap hari sabtu, gue disuruh pake baju lengan panjang yang warnanya putih (kelas 7).

Gue masih inget pas pertama kalinya kenal sama si pue n inten.

Gue juga inget pas pertama kalinya loncat benteng buat kabur jumatan.

Kayanya Cuma segitu yang gue inget, kalo di inget-inget semuanya sih gak bakal ketulis.

Semoga, dengan berakhirnya posting ini bukan berarti juga berakhirnya perasahabatan kita, kebersamaan kita.

Sukseslah kawanku, I’ll miss you.

»»  READMORE...
Bagaimana? 
0 comments Links to this post

Udin dan Celana Dalam Ajaibnya part I

Posted by Gilang Fathur at 18.50

Halo kawan, ini pertama kalinya gue nulis jam setengah 3 subuh. Seperti biasa, gue nulis sambil denger coldplay, adem bener deh. Cobain kalo perlu!

Ini cerita fiksi gue, cerita iseng-isengan gitu. Cerita buat si prinka yang nagih mulu soal karya tulis gue. HeheIni nyeritain tentang bocah jelek, item, pendek, ingusan (kok jadi mirip kaya gue?) bernama Udin. Suatu hari dia menemukan celana dalem merah, yang katanya itu punya superman. Ada kisah cintanya juga loh? Pantengin aja oke….

UDIN dan Lucky Underwear:

Hei, nama gue udin. Ini cerita gue, cerita yang ditulis bocah tolol bernama Gilang Fathur. Mari baca…

Pagi itu gue bangun jam 5 subuh. Gue coba liat ke jendela. Indah banget pemandangannya. Tanpa pikir panjang, gue pun mandi pagi and then sekolah.

Gue emang suka diremehin di sekolah, tiap gue masuk kelas, mereka mencemooh gue. Ada yang manggil gue si tapir, si blacky, siluman ular lah, dan yang paling parah adalah gue dipanggil upilnya andhika kangen.

Gue juga normal, gue naksir sama cewe. Dan cewe itu bernama prinka, temen sekelas gue. Prinka juga kembang desa. Tunggu.. buah desa deng! Hehe. Prinka juga baik, eksis di sekolah, rajin mengaji, dan rajin membayar pajak. Sungguh cewe idaman.

Waktu itu, prinka lagi duduk. Keliatannya dia lagi aduk-aduk tasnya, kalo lagi ngaduk tasnya. Dia gak beda jauh kaya lagi ngaduk adonan kue. Gak kaya gue, gue kalo lagi ngaduk-ngaduk tas, malah kaya lagi ngaduk semen.

Tanpa pikir panjang, gue samperin tuh.

“prin, lagi apa?” Tanya gue. “kok sibuk banget?”

“ini din, buku matematika gue ketinggalan. Lo punya yang lain gak?”

“nih, liat aja tak gue” sambil menyodorkan tas.

“din, lo mau sekolah ato main? Kok di tas lo banyak jangkrik?” jawab prinka dengan raut muka yang kaget

“i-iya soalnya..”

BLETAKSSSS! Si curut melempar balok kepada udin. Curut adalah singkatan dari cucu ruhtanto. Kenapa? Soalnya dia preman smp.

“awwww” teriak udin. “lo apa-apaan sih cur?”

Prinka hanya diam dan menganga.

“oh.. jadi sekarang lo ngelawan din, lo mau gue bikin kaya si bono?”

Udin ngeliat ke si bono, dan bener aja. Si bono bonyok, mukanya udah kaya mas limbad pas dilindes setum. “ampun cur, ampun. Apa salah gue cur?”

“lo, berani deketin cewek gue?” sambil nunjuk si prinka

“apa? Cewe lo? Sejak kapan gue jadi cewe lo, hah?” bentak prinka, lalu prinka nyamperin udin yang kesakitan. “din, gapapa kan?”

“gapapa prin, Cuma tulang patah, geger otak!”

“ah lebay lu din!” sambil menepuk pundaknya

Hari-hari udin terlihat seperti sinetron. Sinetron yang tiap kali ceritanya hanyalah umum. Kalo gak diterima cewe, dia pasti naik ke atas gedung dan contohnya: “maya, aku akan loncat dari gedung ini, kalo kamu gak nerima cinta aku!” teriak seorang diatas gedung.

“silahkan aja, gue gak peduli.” Teriak maya dari bawah

Ahhhhhhhhhhhhh! Gubraks

Sambil celingak-celinguk cowo itu bilang “kok ue gak mati?”

“ya iyalah lo gak mati, lo aja loncatnya dari rumah iglo teletubbies!” kata si cewe dengan datar

Begitu juga hidup udin, sebelum kejadian itu terjadi. Kejadian yang membuatnya terlihat berbeda, yang kan membuat dirinya lebih pede, lebih keren, dan lebih ganteng dari tukang ojek.

Suatu hari pas kemping, udin kebelet pengen boker. Sedangkan mck disana Cuma ada 1 kamar. Udin menggebrak-gebrak pintu itu “bang, cepet bang, gue pengen boker nih” tak ada jawaban dari dalam sana. Hanya terdengar suara kentut yang mahadahsyat lah yang udin denger *preeet..pruuut..preuuut..peperepepepereeeet* “wah, ini pasti guru musik. Nadanya dari a minor soalnya”

Lalu, keluarlah sesosok pria tampan dari kamar wc itu dan tersenyum pada udin. Tak perlu banyak lama lagi, udin masuk wc itu dan tak sengaja ketika udin mengaitkan celananya. Underwear-nya jatoh dan kena lumpur. Udin kebingungan setengah mati, karena udin phobia tidak memakai underwear. Karena sewaktu kecil, udin hampir dimangsa tikus gara-gara tidak memakai underwear. Binatang itu mengira titit udin adalah anak dari si induk tikus yang hilang. Udin sempet nengok-nengok keadaan dalem wc. Dan, bingo! Udin dapet underwear merah entah milik siapa di tembok penyekat wc yang udin tempatin dan wc sebelahnya.

Setelah beres membuang sebagian dosanya. Udin segera mengambil underwear itu da memakainya.

Tiba-tiba, udin kejang-kejang, mulutnya berbusa, matanya juling. Udin kaya tobey Maguire pas digigit laba-laba. Tapi lebih parah, dan udin pun pingsan.

5 jam kemudian.

“hah???” udin bangun “ada dimana ini?”

“din, kamu ada di posko pmr” saut seorang perempuan yang terlihat samar-samar oleh udin.

“aduh.. pusing nih” udin mengibaskan kepalanya dan sejenak pusing itu hilang. “hebat, gue gak pusing lagi.” Udin pun lari meninggalkan posko

Entah apa yang terjadi pada udin saat itu. Dia gembira, sedangkan teman-temannya tertawa. Tapi, tetep saja udin malah ketawa-ketawa.

“ada apa nih ketawain gue?” Tanya udin pada temannya yang lagi pada ngumpul.

“din, lo nyadar gak sih? Liat noh, lu Cuma pake celana dalem doang!! haha”

Udin lari ke tendanya.

“heh, lu penulis brengsek! Lu kok gak kasih tau gue, kalo gue belum pake celana?”

“map din, sekali-kali kan gue pengen liat lu telanjang.”

“ahhh, dasar lu penulis gak berguna.” Sambil make celana

“maapin gue dong din, gue janji bakal nulis yang positif tentang lu.”

“bener ya?”

“iya din, janji!”

“yaudah pergi sana.”

Setelah ngambek-ngambekin gue, si udin pergi keluar tenda dan berniat nyari view yang indah dan saat itulah kejadian itu pun terjadi.

Terlihat seorang perempuan sedang duduk gemulai di kursi dari kayu. Ia sedang menatap indahnya danau, matanya melirik kanan kiri. Bibirnya yang indah dengan pelan menyanyikan lagu-lagu syahdu. Kakinya tak mau diam, kecantikannya dibaluti oleh jilbab yang membuatnya terlihat anggun.

Sementara itu, gue(udin) hanya melihat dari radius 5 meter. Seolah-olah bisikan terdengar untuk menghampiri perempuan yang sedang duduk manis di seberang sana. Gue gak mau kesempatan ini sia-sia. Gue gak mau cewe itu nganggep gue, cowo yang biasa aja.

“ehem, cewe, lagi apa?”

Cewe itu pun berbalik, dan udin menatap cewe itu.

Hening.

“bencooooooooong!!!” sambil lari terbirit-birit

Saat udin berlari-lari. Ia liat prinka sedang ketakutan, dia dikerubuni banyak pria. Tak perlu banyak ngomong, udin pun berlari menghampirinya. Entah kenapa, saat itu udin berlari sangat cepat. Ibarat cheetah udah minum irex.

“hey kalian, mau apakan dia?” Tanya udin dengan garang.

“hahahaha, tolol lu din, toloool” ledek laki-laki berwajah mirip gilang fathur, eh maaf narji cagur.

“emang kenapa?” Tanya udin

“lu gak pake celana!! Haha”

“astaga!!” saking cepatnya udin lari, sampai-sampai celananya melorot dijalan. Tapi, dengan kekuatan super yang dimilikinya dan belum ia sadari. Lalu, celana dalam itu mengeluarkan sayap kecil di kedua sisinya. Juga celana dalam itu memanjang dengan sendirinya. Udin keanehan dengan kejadian itu, dan dia terbang!

“waaaaw, kenapa jadi begini? Tenang prinka aku datang!”

Dengan lincah, kaki-kaki udin dilayangkan kepada geng itu. Tetapi, ada seorang manusia gendut dan meraih kaki udin. Udin berusaha melepaskan diri, tapi susah. Tanpa banyak lama, udin, langsung meludahi si gendut itu. Ajaibnya, kepala si gendut langsung pitak, ternyata ludah udin mengandung asam sulfat. Hebat

Hanya butuh waktu 25 menit udin mengalahkan geng yang beranggotakan 5 orang cowo itu.

“makasih udin.” Kata prinka

“sama-sama prin, ah itu belum seberapa.”

»»  READMORE...
Bagaimana? 
0 comments Links to this post

Udin dan Celana Dalam Ajaibnya part II

Posted by Gilang Fathur at 18.48

Waktu berjalan singkat, selama 3 hari udin jadi perbincangan anak-anak. Dan saat itu juga, udin tau, bahwa celana dalam merahnya lah yang jadi kekuatannya. Udin sangat senang sekali saat itu.

“dengan kekuatan ini, gue harus bisa dapetin prinka!” kata udin

“mana mungkin bego!” saut penulis

“eh lo, penulis sialan. Udah mulai ngajak berantem lagi nih? Gue udah punya kekuatan nih.”

“gak takut din, gue lebih jago daripada lo. Buktinya gue bisa garuk pantat pake kaki! Hebat kan?”

“tapi lo gak akan bisa terbang kaya gue.”

“lah, gue backspace aja kalo lo bisa terbang. Then, gue tulis lagi, kalo lo itu kekuatannya makan durin beserta bijinya.”

“mmmm.. eh lo yang lagi baca, bantuin gue dong. Bukannya melotot liat nih tulisan. Gue tau kok lo cantik/ganteng . mana ada yang liat blog ini jelek, kecuali penulisnya aja yang kaya babi bisulan.”

“sialan lo din !” jawab penulis

Kembali ke cerita..

Udin melihat prinka sedang duduk manis di kantin. Udin pun mengahampirinya.

“hai prinka, lagi apa?”

Prinka belum menjawab, tapi udah ada gerombolan geng yang deketin prinka waktu itu. Dengan jumlah yang lebih banyak.

Lalu, laki-laki kribo memukul udin.

Geng itu memukuli udin habis-habisan. Sementara, prinka hanya jerit-jerit. Datanglah curut dengan niat memisahkan. Tapi, curut malah terpukul. Alhasil, dia emosi dan ikut berkelahi. Tapi, mereka kalah. Udin lupa memakai celana dalam nya saat itu.

“udin, kamu gak apa-apa?” Tanya prinka dengan khawatir.

“nggak prin, tapi kayaknya tanganku patah prin.”

“ah, kamu bilang gak apa-apa.”

Seminggu setelah kejadian itu, udin dan curut berencana balas dendam. Udin sudah mantap dengan celana dalamnya.

Di kantin, geng itu sedang nongkrong. Dan curut menghampirinya

“heh, bajingan, kalian yang minggu kemarin mukulin gue sama si udin. Lawan kita lagi kalo berani”

“siapa takut?!”

Lalu, curut menyiulkan kode kepada udin. Udin melayang-layang dengan memakai celana dalamnya yang ajaib. Udin mengepakkan tangannya saat itu, seolah-olah dia adalah burung garuda. Tapi, sebenarnya gak jauh dari bencong eksim.

“ciaaaaaaaaaaaaaat” udin menendangkan kakinya kepada geng itu, sementara curut sibuk melayangkan bogemnya.

Geng itu kalah, dan dari itulah udin sangat disegani.

Udin juga bak pahlawan amatiran. Sikapnya berubah 180 derajat. Dari udin yang dulu sangatlah culun, dan suka diremehkan. Menjadi udin yang sombong dan sok jagoan.

Kerjaan udin tiap hari adalah jailin temennya, jarang ngerjain pr, dan suka malak.

Suatu hari, udin ketangkap prinka sedang gebukin boy. Laki-laki kaya tapi culun.

“udin, kok kamu jadi gitu?” Sambil menghampiri boy. “kamu gak apa-apa boy?” boy tidak menjawab.

“prin, dia gak ngasih aku uang jajannya.”

“masa bodo din, aku benci kamu!!”

Udin sangat terpukul dengan perkataan itu.

Lalu, saat udin memikirkan perkataan itu. Tiba-tiba, susi temennya prinka, datang menghampiri udin.

“din, kamu tau gak? Kalo prinka itu suka sama kamu!”

“serius?”

“serius din, tapi ubah dulu sikap kamu yang norak itu!” susi pun pergi

“ya, gue harus ubah sikap gue!” kata udin

Udin merubah sikapnya. Ia sekarang jadi sering ikut gotong royong di rumahnya, suka Bantu ngerjain pr temennya. Pokoknya pembela kebenaran.

“udin.” terdengar suara samar-samar dibelakangnya

“eh, prin. Ada apa?”

“aku suka sikapmu yang sekarang din”

“makasih prin.”

Hubungan udin dan prinka kembali normal. Dan pas udin sedang berduaan sama prinka di kantin, dan udin rasa itu waktu yang pas.

“prin, tau gak? Aku suka kamu dari dulu.”

“aku tau kok din, aku juga suka kamu.”

“serius?”

“iya din, kamu itu cowo yang pas.”

“jadi, mau dibawa kemana hubungan kita?” kata udin, dan tanpa disengaja. Lagu di kantin saat itu adalah Armada-Mau dibawa Kemana

“jadi, kamu mau kita-“ prinka belum beres ngomong

“iya, aku mau kita pacaran. Kamu mau kan jadi pacar aku?”

“mau din, asal..”

“asal apa prin?”

“buang celana dalam yang bikin kamu kaya gini.”

“tapi prin?”

“mau gak?”

“gimana ntar deh!”

“berarti kamu gak tulus, instropeksi diri din!” prinka pergi entah kemana, dan brak!! Dia nabrak si curut “maaf rut” dia terus jalan

Besoknya, udin pergi ke tempat dia menemukan celana dalam itu.

Sambil menatap celana dalamnya dengan sedih udin berkata. “maaf celana dalam, kita sampai disini saja, kayanya kita gak cocok. Gue gak bisa ngelakuin lo dengan baik, gue lebih baik jadi udin yang culun. Maaf.”

Ia menjulurkan celana dalamnya ke pintu yang sengaja di potong atasnya doang buat ventilasi.

Udin kaget, ternyata ada yang menarik celana dalamnya. Dengan respon, udin melepaskannya.

Lalu, udin kaget. Keluarlah pria berotot, dan model rambutnya kaya pak sby. Waaaaaaaaaaaaaaaw, ternyata CLARK KENT !

“oh, jadi kamu yang selama ini ngambil celana dalemku?” kata clark

“ia om, maaf waktu itu celana dalemku masuk lumpur, om clark kent kan? Saya udin.”

“sssssssst, iya aku clark kent”

“waw, minta foto bareng dong.”

Udin pun foto bareng.

“din, tau gak. Gara-gara celana dale mini ilang. Aku dipecat daily planets.”

“o ya? Terus om kerja dimana? Terus kaya gimana?” Tanya udin nyerocos

“aku kerja serabutan din, dari mulai ngangkat beras di pasar, sampai jadi tukang Koran. Om juga gak bisa Bantu orang-orang di new yorks din!”

“maaf om, ini salah saya.”

“gak apa-apa din, kamu pakai celana dale mini buat kebaikan kan?”

“ahh..uhh iya om.”

“bagus, kalo gitu om ke new yorks dulu ya. Daaaah udin!” clark terbang melesat

“waww, jadi itu celana dalemnya superman!”

Udin pun ke sekolah lagi, sekarang tampilannya seperti yang dulu. Culun abis.

Disepanjang lorong sekolah, anak-anak pada bingung. Kok udin jadi culun lagi.

Udin menemui prinka, di kelasnya.

“prin, liat aku udah berubah, aku udah culun lagi.”

“udin, aku suka kamu seperti ini. Celana dalemnya udah dibuang kan?”

“udah prin, jadi kita sekarang pacaran?”

“bisa dibilang gitu.”

“ohhhh… prinka!” udin memeluk prinka seperti di sinetron-sinetron. Dan ia melepas pelukannya “eh, prin liat aku foto sama siapa?”

“waww, clark kent si superman.”

“ternyata dia loh yang punya celana dalemnya.” Kata udin

“serius?” prinka pun pingsan

“prin….prin bangun prin !!!!!!”

TAMAT

Pesan: Just Be Yourself guys. Be yourself even you’re like a donkey.

Dedicated for prinka yang minta di bikinin cerpen sama gue. Tapi maaf, baru beres sekarang. Hehe. Maaf juga kalo ceritanya standar. Hehe

»»  READMORE...
Bagaimana? 
0 comments Links to this post