Apakah ini yang namanya ULANGAN UMUM?

28/01/10 - Posted by Gilang Fathur at 07.23
Kenapa ya ulum/ujian itu suka dianggap sebagai neraka tersendiri para pelajar? Termasuk gw. Gw adalah contoh pelajar teladan (itu juga kadang-kadang), yang benci sama yang namanya ulum/ujian!

Nasib tragis selalu gw alamin pas ulum (ini belum nge-bahas ujian), ketauan nyontek lah, ketauan itu lah..
Jadi inget lagu matta

‘Oow.. kamu ketauan, nyontek lagi, openbuk lagi, dibawah meja, dibalik celana”
Hehe

O iya, pas gw ulum kemaren. Banyak hal aneh terjadi. Namun bukan keajaiban, malahan kesialan!

Hari pertama gw ulum, lancar kaya mencret.
Malahan otak gw terlalu cerdas saat itu. Tapi, sebelum ulangannya. Kartu peserta gw ketinggalan di rumah! Ini yang suka jadi kebiasaan gw selama 3 tahun sekolah di smp 1. #Hari pertama ulum selalu gak bawa kartu peserta
Hari kedua, semua itu terjadi. Gw lupa lagi gak bawa kartu ulum! Pas udah masuk dan siap ngerjain tuh soal, pasti si pengawas ngebagiin lembar ljk dulu. Waktu itu pengawasnya pak katam. Dan pas giliran gw mau dikasih, dia ngelewat gw dengan acuh dan bibir agak manyun dikit! Hal itu juga dialamin sama si erien maudy purnamasari (kayak nama lulur mandi ya?)hehe

Mau tak mau, dan kita pun berlari menuju ruang panitia. Erien nyuruh gw lari layaknya atlit nasional, tapi itu gak mungkin rin. Perbandingan kecepatan lari gw sama ayam kampung aja 11:5 ! sesampainya di ruang panitia kita pun terengah-engah kaya vampire haus darah.
“pa, mau minta kartu peserta! Uhhh ahhh” omongan gw kepada pak tatang

“tapi, bayar 5 rebu!”

“haaaaah???” gw terhenyak

“ahh.. si bapak?”

“serebu aja deh, gak keberatan kan?”

“nggak pak!” jawab kita berdua

Kita menghampiri bu titan yang sedang duduk manis!
“aduuhh,kenapa gak bawa?”

“kecuci bu!” kata gw

“ketinggalan bu..” kata erien

Akhirnya kita merelakan seribu untuk menebus tuh kartu.

Di kelas gw langsung minta ljk, tapi kekurangan! Ternyata, seorang andreas sigit febianto lah yang mengambil ljk sebanyak 2 lembar. Itulah murid yang bersemangat sekolah! Gw ambil tuh kertas dan gw isi dengan semangat dan penuh dengan asal-asalan

Hari rabu yaitu hari ketiga. Tidak ada hal yang aneh untuk ditulis dan temen gw si erien maudy purbasari. Bilang, bahwa pengawas saat pelajaran matematika adalah “pa jajang” ! oh my…. Pa jajang itu adalah guru yang killer di smp gw. Dan kita hanya bisa pasrah mendengar itu

Hari kamis=hari ke empat. Semua terjadi dengan mahadahsyat! Anak-anak semua resah, ada yang nyampe mau gantung diri di tiang bendera segala. Hehe.

Emang, pa jajang itu guru killer di smp kita dan kabarnya beliau suka ngeluarin murid kalo ketauan nyontek ! oh my god

Sedangkan gw terlihat acuh tak acuh, sama anak-anak!
“gil, maneh tenang kitu (translate: gil, kamu nyantei banget)” Tanya dia

“iya dong”

Padahal, gw deg-degan dan resah bin gelisah.

Pa jajang memasuki ruangan dan anak-anak pun terdiam!

“tidak ada ulangan sebelum kelas bersih, naikkan meja, bersihkan!!!” bentaknya

Anak-anak membersihkannya, dan pa jajang dateng ke kelas.

“kok, kursinya gak dinaikkin ke atas? Ke ataskan!! Kalian itu seneng ya dimarahin!”

Anak-anak bersihkan lagi.
Tiba-tiba

“itu..kamu awan, anak manja, anak mamih, anak papih, apa lagi ya? Anak kesayangan. Kamu yang nyapu enak aja ngeliatin!!”

Temen gw, awan budi sakti menyapu kelas!

Sepertinya kelas sudah bersih dan siap ulum matematika! Kata yang terakhir yang bikin muak, yaitu MATEMATIKA..

Pas gw lagi ngerjain tuh soal, MAMPUSSS! Susah banget men. Sedangkan pengawas gw malah ngeluarin netbook berwarna pinknya (gak nyangka, dia feminim banget!). tapi, waloupun pak pengawas asik maenin tuh netbook pink. Tetep aja usaha buat nyontek susah banget.

Setelah dia maenin tuh netbook pink, dia malah deketin anak kesayangan (ralat: anak ayam kesayangan). Yaitu temen gw dadi, dadi hidayat lengkapnya!
“aduh.. si dadi mah pikirannya bola terus”

Emang, si dadi itu anak didiknya di tim futsal

“iya dong pak..” jawab dadi sambil ngerjain

“kaya yang bisa aja ngitung kamu?” ejeknya

“bisa dong pak, dadi gitu loh!”

Setelah si dadi, dia deketin temen gw lagi. Namanya dede. Emang sih dia imut-imut kaya balita.balita gizi buruk. Hehe nggak deng!
“aduh.. bagus kacamatanya, min berapa?”

“plus pak, bukan min kalo saya!”

“oh, sama dong?”

Dede terdiam….
“udah beres belum?”

“belum pak!”

Dalam hati gw berpikir, ‘kenapa nih guru killer, kok deketin cowo mulu daritadi! Jangan-jangan?’ gw langsung menggelengkan kepala buat buang pemikiran itu.

Bel pun berbunyi, sedangkan soal essay gw baru ke isi 1 ! mampus lah gw.

Hari-hari selanjutnya, ulum berjalan lancar. Kaya mencret!
Bagaimana?